Apa Hukum Menerima Cokelat Valentine dalam Islam?

Apa Hukumnya Jika Menerima Cokelat Valentine dalam Islam?

Daripada hanya menebak-nebak, baca dulu artikel ini.

Apa Hukumnya Jika Menerima Cokelat Valentine dalam Islam?

Valentine identik dengan hari kasih sayang, sehingga di momen itu banyak orang yang memberikan hadiah manis kepada pasangan dan orang terkasihnya, salah satunya seperti cokelat. Namun, bagaimana menurut pandangan Islam? Apa hukum menerima cokelat Valentine dalam islam?

Pengasuh Lembaga Pengembangan Dakwah dan Pondok Pesantren Al Bahjah Cirebon KH Yahya Zainul Ma'arif atau yang akrab disapa Buya Yahya mencoba menjelaskan terkait hal tersebut dalam channel youtube Al-Bahjah TV, yang berjudul “Hukum Menerima Coklat Valentine”. Berikut ini penjelasannya.

Umat Muslim memiliki hari kasih sayang tersendiri

Apa Hukumnya Jika Menerima Cokelat Valentine dalam Islam?Pexels.com/August de Richelieu

Dalam tayangan kajian ceramah saat itu, Buya Yahya mendapatkan pertanyaan berikut: “Bagaimana jika kita mendapat bingkisan atau hadiah dari teman yang merayakan valentine day, misalnya cokelat atau sesuatu yang bernuansa pink di tanggal perayaan tersebut. Lalu bagaimana hukum teman-teman saya yang ikut-ikutan merayakan valentine day tersebut?

Sebelum langsung menjelaskan mengenai hukum menerima cokelat Valentine dalam Islam. Buya Yahya menjawab pertanyaan tersebut dengan mengingatkan kepada anak-anak muda untuk tidak terbius dengan kalimat “hari kasih sayang sedunia”. 

Sebagai umat muslim, kasih sayang yang diajarkan baginda Nabi adalah kasih sayang kita dengan Nabi, karena Nabi adalah Rahmatan lil 'Alamin, kasih sayang sedunia. Anda punya Nabi Muhammad dan punya pendidikan dari Nabi, itulah kasih sayang sesungguhnya,” ungkap Buya Yahya dengan lembut. 

Mengajarkan kasih sayang di dalam perang, mengajari kasih sayang dengan binatang sekali pun, itulah kasih sayang Nabi SAW,” sambungnya.

Budaya Valentine adalah budaya di luar Islam

Apa Hukumnya Jika Menerima Cokelat Valentine dalam Islam?Pexels.com/RODNAE Production

Di poin yang kedua, Buya Yahya juga mengingatkan bahwa budaya Valentine itu adalah budaya di luar Islam.

"Anda kan bisa membaca wahai anak-anakku, bagaimana kisah Valentine. Apakah itu kisah seorang yang sholeh dari umat Nabi Muhammad atau tidak? Kisah Valentine's Day adalah kisah yang mengagungkan seorang Santo di dalam agama yang bukan dari agama kita. Mengagungkan syiar yang bukan syiar agama kita, dan itu adalah kebatilan yang Anda tidak boleh ikut-ikutan," kata Buya.

Ia juga mengatakan semeriah apa pun acara yang diadakan, kita tidak boleh ikut. Adapun jika sudah terlanjur membuat janji, lebih baik dibatalkan. Bahkan, semakin besar uang yang dikeluarkan dan usaha kita untuk melawan juga besar, maka semakin besar pahala yang didapat dan kita akan mendapatkan kebahagiaan bersama baginda Nabi Muhammad SAW.

Cokelat yang diberikan di hari Valentine tidak haram

Apa Hukumnya Jika Menerima Cokelat Valentine dalam Islam?Pexels.com/Ofir Eliav

Di poin yang terakhir, Buya barulah memberi jawaban dari pertanyaan yang diajukan yaitu mengenai hukum menerima cokelat Valentine dalam islam. Ia menyebut bahwa hadiah atau barang apa pun yang diberikan di hari Valentine itu hukumnya halal dan tidak haram. Jadi, cokelat tersebut boleh diterima dan dimakan. 

Namun, yang dikhawatirkan adalah ketika menikmati cokelat tersebut kita akan terbawa euforia dan suasana perayaan tersebut. Oleh sebab itu, kita diperbolehkan menerima hadiah tersebut dan hukumnya halal, asalkan hati kita kuat untuk tidak ikut melakukan pengagungan terhadap Valentine's Day

Anda diberi orang Nasrani yang merayakan natal sekali pun, misal dikasih permen atau kue, makanan tersebut halal, bukan sesuatu yang haram. Akan tetapi, ketika saat pemberiannya dalam tujuan membesarkan hari perayaan tersebut, maka dosa karena berniat mensyiarkan Valentine,” jelasnya.

Ia menambahkan, “Kamu harus menampakkan tanda cintamu karena sudah diberi hadiah. Maka, nikmati cokelat itu, sembari menasihatinya agar tahun depan saat memberi cokelat tidak perlu harus di hari Valentine.

Demikianlah pesan-pesan penting yang disampaikan Buya Yahya dalam kajian ceramahnya tersebut. Semoga penjelasan mengenai hukum menerima cokelat Valentine dalam Islam tersebut bisa memberi kita pencerahan dan dapat diterima. 

Baca Juga: 6 Ide Kencan di Hari Valentine Saat di Rumah Saja

Baca Juga: 8 Rekomendasi Kado Valentine untuk Istri

Baca Juga: 25 Ucapan Sayang di Hari Valentine untuk Orangtua

  • Share Artikel

TOPIC

Related Article

Sering Dianggap Tabu, Ini Arti dan Manfaat Masturbasi yang Sebenarnya

Sering Dianggap Tabu, Ini Arti dan Manfaat Masturbasi yang Sebenarnya

trending

Trending

20 Contoh Surat Lamaran Kerja yang Baik dan Benar, Dilirik HRD!

20 Contoh Surat Lamaran Kerja yang Baik dan Benar, Dilirik HRD!

This week's horoscope

horoscopes
Aquarius

Ramalan Zodiak Aquarius Hari Ini - Zodiak Aquarius berasal dari k... read more

See more horoscopes here

Exclusive

Biar Kuku Nggak Rusak, Ini Tips Menggunakan Nail Extension yang Tepat

Biar Kuku Nggak Rusak, Ini Tips Menggunakan Nail Extension yang Tepat

Lutesha Bicara Soal Body Shaming: Fokus Dulu ke Diri Sendiri!

Lutesha Bicara Soal Body Shaming: Fokus Dulu ke Diri Sendiri!

Tidak usah hiraukan pendapat orang lain

Latest from Dating

5 Lagu Sindir Pasangan Baru Mantan, Ada Shakira!

5 Lagu Sindir Pasangan Baru Mantan, Ada Shakira!