Di bulan November 2018 ini, pada kampanye #IAMREAL Popbela memilih tema Voice Issue. Salah satu musisi yang terlintas di pikiran saya (yang merupakan generasi millennial) adalah Kallula Harsynta. Why Kallula? Pertama kali saat mendengar lagunya dalam grup musiknya, Kimokal yang berjudul "Under Your Spell" di tahun 2015 lalu saya merasa terkesima karena aliran musik seperti ini belum pernah saya temukan pada musisi lokal lainnya. Dari situlah saya mulai mengagguminya dan memilih Kallula dalam tema Voice Issue ini.

Dengan jadwal dirinya yang cukup padat, akhirnya Popbela pun berkesempatan untuk melakukan wawancara dengan dirinya. Perempuan yang biasa disapa Kal ini cukup banyak berbagi cerita seputar perjalanan karirnya dalam dunia musik. Tak disangka-sangka, ternyata passion musik telah hadir sejak kecil lho! Lebih tepatnya saat dirinya masih menduduki bangku taman kanak-kanak, Bela. Hmm nggak heran ya mendengar hal tersebut?

Ketika berbincang-bincang di sebuah studio foto tepatnya di daerah Dharmawangsa, Jakarta Selatan Kal juga menceritakan inspirasi dalam menulis lagu hingga pesan yang ingin dirinya suarakan melalui lagu-lagu yang diciptakannya. Simak obrolan seru Popbela bersama Kallula di bawah ya! 

Cerita Kallula dan Cintanya dengan musik

#IAMREAL: Kallula Harsynta dan Ambisinya Terhadap Dunia MusikPopbela.com/Michael Cools

"Jadi pertama ketahuan bisa nyanyi itu dari guru aku waktu TK. Jadi saat beliau main piano gitu aku disuruh nyanyi. TIba-tiba pas aku nyanyi, semua notesnya tuh nyampe dan nggak ada yang fals. Akhirnya aku didaftarin untuk lomba nyanyi tingkat TK se-Jabodetabek gitu, dan berhasil mendapat peringkat kedua," 

"Kalau professionally, ya itu waktu album pertama sekitar tahun 2015. Aku juga mulai ngejalanin profesi ini setelah aku lulus kuliah dan aku kasih waktu percobaan gitu ke diri aku. I gave myself 2 years. If I don’t make it this singing industry, I’ll just do something else. But then, I survived. Awalnya aku juga sempet punya band sama temen aku namanya LCD Trip. Isinya ada aku, TJ Bara suara, Yosa, sama Ata. Album pertawanya LCD Trip juga temanya dari kita untuk kita. Emang buat seng-seneng. Gak lama, aku ketemu sama Kimo waktu lagi rekaman di studinya Kimo. Lalu setelah itu baru Kimo nawarin untuk mengisi di track-nya dia. Selesai mengisi track-nya Kimo, Dipha denger dan menawarkan hal yang sama. Project bareng Kimo (Kimokal) selesai dalam waktu 1-2 tahun sedangkan yang sama Dipha baru rampung setelah 2 tahun. Kedua project itu berjalan secara berbarengan sih."

Genre musik serta tanggapan para pendengar

"Awalnya aku memang sukanya tuh yang band dengan genre rock alternative gitu. Nah, setelah dikenalin EDM (Electronic Dance Music) sama Kimo dan Dipha dan aku juga banyak browsing, akhirnya merasa kalau electronic music tuh nggak melulu yang berisik gitu. Tetapi juga ada house-nya, ada balearic-nya sama new-wave juga. Aku ngerasa nggak asing dan enak ketika mendengarnya. Menurut aku, as long as you feel good about the music, then it’s time to doing it."

"Responnya sendiri pun cukup bagus. Bisa dilihat dengan kita mendapat kesempatan untuk masuk nominasi bahkan menang Ami Awards yang bisa jadi barometer standar musik di Indonesia ternyata rata-rata sukanya seperti apa. Selama ini kita kalau bikin karya, nggak pernah ditargetkan untuk masuk di pasar Indonesia. Karena selama ini kan kita lebih sering tour di luar negeri. Kita juga tour di dalam negeri sih, tapi lebih underground music scenes, yang festivalist banget kayak We The Fest atau Soundrenaline gitu. Jadi begitu masuk nominasi, jadi keliatan lucu, karena berarti market Indonesia udah shifting dan lebih internasional."

Inspirasi dalam menulis lagu

#IAMREAL: Kallula Harsynta dan Ambisinya Terhadap Dunia MusikPopbela.com/Michael Cools

"Dari diri aku sendiri sih. I always tend  to make my work very personal. Banyak adopsi dari lirik lagu yang aku denger juga, aku suka hal-hal yang berkaitan sama puisi. Very feely, very emotional, very private. Karena aku rasa, hal-hal yang sifatnya sangat pribadi, justru akan sangat nyambung ke orang yang mendengarnya. Mereka jadi ngerasa “duh, lagu ini tuh gue banget!"

Suarakan self-love lewat lagu

#IAMREAL: Kallula Harsynta dan Ambisinya Terhadap Dunia MusikPopbela.com/Michael Cools

" I just wanna feel people to connect with me, they can have me as their second voice. If you’re going through a phase in your life, don’t be afraid, cause I’m going the same phase as you’re as well. Aku mau mereka bisa deal with their own issue.I want to people to feel ok about themselves. Nggak ada manusia yang sempurna. Semua orang pasti pernah bikin kesalahan. Semua hal yang terjadi pada dirimu, bahkan yang bikin kamu nggak nyaman sekalipun, kamu tetap harus ngejalanin hidup kamu. Itu semua baik-baik aja kok. Just be comfortable and confidence to your self, just own yourself. If you’re not being real to yourself and you’re trying to pleased everyone, you can’t do that. Aku mau bisa merepresentasikan apa yang mereka rasakan. I want to people to be touched by my songs. I want to make them to feel that my songs have a purpose to their life."

Photo Credit:

Photographer: Michael Cools
Makeup & Hair: Engelina Inez
Stylist: Ivan Teguh Santoso
Fashion Editor: Michael Richards
Asst. Photographer: Rahmadina Aina Saraswati
Wardrobe: Tracksuit SARGI STUDIO

Lokasi: Dharmawangsa Studio

Baca Juga: #IAMREAL: Nadin Amizah Ubah Rasa Galau dan Sakit Jadi Sebuah Karya