Fitnah merupakan kata dari bahasa Arab yang berarti kekacauan, bencana, syirik, ujian dan siksaan. Sementara fitnah menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah perkataan bohong atau tanpa berdasarkan kebenaran yang disebarkan dengan maksud menjelekkan orang (seperti menodai nama baik, merugikan kehormatan orang).

Agama Islam sangat melarang umatnya memfitnah orang lain, sehingga hukumnya adalah haram. Dalam hukum Islam, fitnah juga sering disebut dengan Al-Qadzaf dan dikategorikan sebagai kejahatan yang sangat besar. Allah menjanjikan neraka jahanam bagi para penyebar fitnah. Mereka akan didera sebanyak 80 kali dan kelak tak akan masuk surga.

Hadis Tentang Fitnah

Dalam buku 1001 Siksa kubur oleh Ust. Asan Sani ar Rafif, pengertian fitnah secara umum yaitu berita bohong atau desas-desus tentang seseorang karena ada maksud-maksud tertentu yang tidak baik dari pembuat fitnah terhadap sasaran fitnah.
 
Maka tak heran, jika Alquran menyebut fitnah lebih kejam serta dosanya lebih besar daripada pembunuhan. Untuk lebih jelasnya, berikut ini adalah beberapa hadis tentang fitnah.

1. Fitnah menimbulkan penyesalan dan dosa besar

7 Hadis Tentang Fitnah, Dosa Besar yang Tidak Terampuni https://unsplash.com

Allah telah berfirman dalam Alquran yang artinya: “ Hai orang-orang yang beriman, jika datang orang fasik membawa berita maka periksa berita tersebut dengan teliti agar tidak menyebabkan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang nantinya akan menyebabkan kamu menyesal atas perbuatan tersebut.” (QS. Al-Hujurat Ayat 6)

Dari ayat tersebut, kita diajarkan bahwa ketika telah mendengar sebuah kabar maka jangan mudah untuk mempercayainya, apalagi langsung menyebarkannya tanpa mengecek faktanya. Sebab jika ternyata kabar itu bohong, artinya timbullah dosa fitnah seperti yang telah tercantum pada hadis tentang fitnah.

2. Fitnah lebih kejam daripada pembunuhan

7 Hadis Tentang Fitnah, Dosa Besar yang Tidak Terampuni Pexels.com/Andrea Piacquadio

Dalam surat Al-Baqarah ayat 191, Allah dengan tegas menyebutkan bahwa fitnah lebih kejam daripada pembunuhan. Maka kita harus memerangi fitnah dan kebohongan, serta jangan pernah memalingkan diri kita dari kebenaran.

“Dan bunuhlah mereka di mana kamu temui mereka, dan usirlah mereka dari mana mereka telah mengusir kamu. Dan fitnah itu lebih kejam daripada pembunuhan. Dan janganlah kamu perangi mereka di Masjidil haram, kecuali jika mereka memerangi kamu di tempat itu. Jika mereka memerangi kamu, maka perangilah mereka. Demikianlah balasan bagi orang kafir.” (QS. Al-Baqarah: 191)

3. Fitnah lebih berdosa daripada tidak taat

7 Hadis Tentang Fitnah, Dosa Besar yang Tidak Terampuni https://www.pexels.com

Fitnah pada dasarnya tidak hanya lebih kejam daripada pembunuhan, akan tetapi perbuatan tersebut lebih berat ketimbang ketidaktaatan yang akan mendapatkan hukuman dari Allah. Allah akan memberikan hukuman kepada mereka yang suka melakukan perbuatan fitnah sebab ini salah satu bentuk dosa yang tidak diampuni.

Fitnah yang ada dapat membuat kebingungan dan juga keresahan oleh banyak orang. Sehingga akan membuat banyak orang terjerumus ke dalamnya karena telah berdosa karena melakukan fitnah.

Surat Az-Zumar ayat 32 tercantum bahwa orang yang berdusta dan menyebarkan fitnah termasuk orang kafir yang berhak berada di neraka.

“Maka siapakah yang lebih zhalim daripada orang yang membuat-buat kebohongan terhadap Allah dan mendustakan kebenaran yang datang kepadanya? Bukankah di neraka Jahanam tempat tinggal bagi orang-orang kafir?” (QS. Az-Zumar: 32)

4. Hadis tentang fitnah bisa membuat seseorang tidak masuk surga

7 Hadis Tentang Fitnah, Dosa Besar yang Tidak Terampuni https://unsplash.com

Fitnah merupakan dosa besar yang tidak mudah untuk terampuni, maka fitnah bisa mencegah seseorang untuk bisa masuk surga. Siapa pun yang melakukan perbuatan dosa seperti halnya melakukan fitnah, ghibah, serta bergunjing mengenai orang lain tidak akan pernah masuk surga.

Rasulullah SAW pernah bertanya pada sahabatnya, “Siapakah orang yang bangkrut?” lalu mereka berkata, “Orang yang tidak memiliki kekayaan”. Kemudian Rasulullah SAW berkata “Bukan itu, orang yang bangkrut adalah orang yang tidak mempunyai amal ibadah.” Lalu sahabat bertanya kembali, “Bahkan ketika orang tersebut mengerjakan shalat dan puasa?” Dan Rasulullah menjawab, “Bahkan ketika dia salat dan puasa karena perbuatan baiknya akan diberikan kepada orang yang terzalimi, dia ghibah dan juga fitnah bahkan perbuatan buruk orang yang di fitnah dan di tindas akan diberikan kepada orang yang memfitnah."

5. Melakukan fitnah akan mendapatkan balasannya

7 Hadis Tentang Fitnah, Dosa Besar yang Tidak Terampuni Freepik.com/rawpixel.com

Pada riwayat lainnya, Rasulullah SAW bersabda: “Akan terjadi fitnah, orang yang duduk lebih baik daripada yang berdiri, orang yang berdiri lebih baik daripada yang berjalan, orang yang berjalan lebih baik daripada yang berlari, barangsiapa yang mencari fitnah maka dia akan terkena pahitnya dan barangsiapa yang menjumpai tempat berlindung maka hendaknya dia berlindung.” (HR. Bukhari dan Muslim)

6. Melakukan fitnah akan rugi besar

7 Hadis Tentang Fitnah, Dosa Besar yang Tidak Terampuni https://unsplash.com

Dalam Alquran surat An-Nur ayat 19, juga menyebut tentang azab yang akan diterima oleh para penyebar fitnah.

“Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar perbuatan yang sangat keji itu (berita bohong) tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, mereka mendapat azab yang pedih di dunia dan di akhirat. Dan Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. An-Nur: 19)

Surat An-Nur telah menjelaskan bahwasanya dengan melakukan fitnah akan mendapatkan kerugian yang cukup besar. Pelaku akan mendapatkan hukuman atas perbuatannya, dan Allah maha adil dalam memberikan balasan baik di dunia atau di akhirat.

7. Fitnah seperti memakan daging saudaranya

7 Hadis Tentang Fitnah, Dosa Besar yang Tidak Terampuni Pexels.com/Yan Krukov

Dalam surat Al-Hujurat ayat 12, disebutkan bahwa prasangka adalah dosa dan bergunjing diumpamakan seperti memakan daging saudaranya sendiri yang telah mati.

“Wahai orang yang beriman jauhilah kebanyakan dari prasangka, (sehingga kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) karena sesungguhnya sebagian dari prasangka itu adalah dosa dan janganlah sebagian kamu menggunjing setengahnya yang lain. Apakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian kondisi mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Jadi patuhilah larangan-larangan tersebut) dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Hujurat: 12)

Demikianlah beberapa hadis tentang fitnah yang bisa kamu ketahui dan pahami artinya, sehingga kamu bisa menghindar dari fitnah serta kabar yang belum diketahui kebenarannya. 

Baca Juga: Kenali Hadis Tentang Ciri-ciri Orang Munafik, Termasuk Dosa Besar!

Baca Juga: Masuk ke Dalam Dosa Besar, Ini 3 Jenis Zina dalam Agama Islam

Baca Juga: 8 Pahala Istri yang Diselingkuhi Suami Menurut Islam