'Persamaan gender', 'Ketidaksetaraan gender', atau 'orientasi seksual'.

Seringkali kita mendengar atau membaca kata-kata ini di kehidupan sehari-hari. Banyak orang Indonesia yang menggunakan kata-kata ini untuk merujuk pada pembahasan tentang laki-laki dan perempuan. Namun, meski kata 'gender' dan 'seks' sering diucapkan, nyatanya masih banyak orang Indonesia yang belum tahu perbedaan kata-kata tersebut.

Kedua kata ini memang cukup rancu digunakan dan seringkali salah diartikan dan diucapkan. Padahal keduanya punya arti yang berbeda, meski mengacu pada pembahasan yang sama terkait laki-laki dan perempuan.

1. Apa sih artinya 'seks'?

Jangan Keliru! Ini Lho Bedanya Istilah 'Seks' dan 'Gender'Unsplash.com/Jeremy Banks

Menurut catatan dari apa.org, 'seks' adalah kata yang digunakan untuk merujuk pada status biologis manusia. Status ini akan membagi manusia menjadi laki-laki, perempuan, atau interseks. Penggunaan kata 'seks' ini disertai indikator biologis, misalnya kromosom, alat reproduksi, dan alat kelamin. Jadi secara sederhana, menggunakan kata 'seks' lebih tepat jika kita membahas hal-hal yang menyangkut biologis seseorang, yang terkait tubuh dan apa yang tampak secara harafiah.

Laki-laki memiliki penis, perempuan memiliki vagina. Perempuan melahirkan, sedangkan laki-laki nggak. Sekalipun ada kasus-kasus di luar yang terjadi sewajarnya, tetapi pada dasarnya secara biologis laki-laki dan perempuan dibedakan berdasarkan fungsi reproduksinya. Segala perbedaan seksual antara laki-laki dan perempuan ini bersifat kodrati dan nggak dapat ditukar.

2. Apa bedanya 'seks' dengan 'gender'?

Jangan Keliru! Ini Lho Bedanya Istilah 'Seks' dan 'Gender'Unsplash.com/Sergio Souza

Jika 'seks' mengacu pada profil biologis laki-laki, perempuan, dan interseks, maka 'gender' adalah istilah yang lebih tepat untuk merujuk pada sikap, perasaan, dan perilaku yang diasosiasikan dengan jenis kelamin seseorang.

Masyarakat, secara sadar atau nggak, melekatkan stereotip bahwa laki-laki adalah sosok yang maskulin, sedangkan perempuan adalah sosok yang feminin. Di sinilah gender dikonstruksi secara sosial oleh budaya dan pemikiran manusia. Perempuan identik dengan sosok yang lemah lembut, halus sikap dan perilakunya, menyukai warna pink, menggunakan rok dan sepatu berhak tinggi, memakai makeup. Sedangkan laki-laki adalah sosok yang kuat, tegar, garang, macho, nggak boleh memakai makeup dan rok. Jika kedua 'identitas' ini tertukar, maka seorang laki-laki atau perempuan akan dianggap sebagai anomali dalam masyarakat.

Karena gender merupakan konstruksi masyarakat, bisa saja suatu hari nanti stereotip tentang gender ini akan berubah. Yang selama ini akrab dengan masyarakat adalah "ayah bekerja, ibu di rumah mengurus rumah tangga". Namun, yang terjadi sekarang pun mulai bergeser, "ayah bekerja (di rumah), ibu (mengurus rumah tangga) sambil bekerja di kantor". Fenomena seperti ini dapat bergeser seiring dengan perkembangan pola pikir masyarakat.

3. Kalau 'identitas gender', apa sih artinya?

Jangan Keliru! Ini Lho Bedanya Istilah 'Seks' dan 'Gender'Unsplash.com/Kevin Laminto

Jika membahas tentang seks dan gender, kita tentu pernah mendengar istilah 'identitas gender' yang nggak jauh-jauh dari pembahasan ini. Identitas gender adalah bagaimana seorang individu meyakini jati dirinya sebagi seorang laki-laki atau perempuan. Saat keyakinan jati diri seseorang nggak selaras, antara identitas biologis dengan identitas gender-nya sebagai laki-laki atau perempuan, maka mereka disebut 'transgender'.

4. Lalu, apakah semua ini berhubungan dengan 'orientasi seksual'?

Jangan Keliru! Ini Lho Bedanya Istilah 'Seks' dan 'Gender'Unsplash.com/Andrew Welch

Orientasi seksual adalah daya tarik emosional dan seksual yang bersifat romantik pada individu kepada orang lain. Daya tarik ini umumnya dikategorikan menjadi tiga, yaitu homoseksual (tertarik terhadap sesama jenis kelamin), heteroseksual (tertarik terhadap anggota jenis kelamin lainnya), dan biseksual (tertarik terhadap anggota dari dua jenis kelamin—laki-laki dan perempuan).

Perlu dipahami bahwa orientasi seksual ini berbeda dari seks dan gender, termasuk seks secara biologis, identitas gender, dan peran gender dalam kehidupan sosial. Orientasi seksual menyangkut hubungan seseorang dengan orang lain. Seseorang bisa mengekspresikan orientasi seksualnya melalui perilakunya dengan orang lain, berhubungan dengan pemenuhan hasrat atau afeksi pribadi.

Orientasi seksual seringkali dianggap semata-mata sebagai hubungan yang menyangkut perilaku seksual, misalnya keintiman, ciuman, atau hubungan seksual. Tapi sesungguhnya, orientasi seksual juga mengacu pada bagaimana 2 orang manusia melibatkan visi-misi yang sama dalam hubungan percintaannya. Termasuk perasaan dilindungi, saling mendukung, dan komitmen yang sama.

Hingga saat ini, penelitian belum bisa memastikan apa yang menentukan orientasi seksual pada masing-masing individu. Begitupun dengan mengapa seseorang bisa menjadi seorang gay, lesbian, biseks, ataupun heteroseksual. Menurut American Psychological Association (APA), para peneliti telah meneliti kemungkinan genetik, hormonal, perkembangan sosial, dan budaya terhadap orientasi seksual seorang individu. Namun, nggak ada temuan yang muncul bahwa orientasi seksual ditentukan oleh faktor-faktor di atas. Para peneliti pun menyimpulkan bahwa pilihan orientasi seksual seseorang lebih kompleks, tak ditentukan oleh satu-dua faktor saja.

Nah, sudah tahu kan perbedaan-perbedaan istilah di atas. Semoga kamu nggak salah mengartikan dan salah menerapkannya dalam kosakata sehari-hari, ya.

Disclaimer: Artikel ini sudah diterbitkan di laman IDN Times dengan judul "Apa Sih Bedanya 'Seks' & 'Gender'? Masih Banyak yang Salah Kaprah Lho!"

Baca Juga: Miris, Ini 16 Kesalahan Fatal Terkait Edukasi Seks di Indonesia