HARRY HALIM 'Pagan Poetry': Akhir dari Narasi Kesedihan

Semarak gaya punk couture khas HARRY HALIM

HARRY HALIM 'Pagan Poetry': Akhir dari Narasi Kesedihan

Follow Popbela untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow Whatsapp Channel & Google News

Semenjak debut HARRY HALIM di Jakarta Fashion Week tahun lalu, saya seperti sudah bisa merasakan kalau desainer berbasis Paris ini akan kembali menghebohkan industri fashion tanah air. Perkenalan karyanya ternyata sangat diterima oleh beberapa kalangan di sini, seperti selebritas (yang sudah langganan: Tara Basro dan Asmara Abigail, hingga Ivan Gunawan yang memboyong "crowd"-nya), beberapa influencer, generasi Z, dan tentu para laki-laki ekspresif yang selalu dress the part dan menghidupkan suasana di acara fashion show HARRY HALIM.

Fairgrounds SCBD menjadi saksi akan akhir dari narasi kesedihan sang desainer. Dua koleksi sebelumnya, "Devotion" dan "The Impossible Love", sudah ditutup indah dengan koleksi bertajuk "Pagan Poetry" yang tetap mempertahankan estetika romantis dalam desain HARRY HALIM yang eksperimental.

HARRY HALIM 'Pagan Poetry': Akhir dari Narasi Kesedihan

Sang desainer melanjutkan siluet-siluet unik yang khas di karyanya. Tailoring pieces yang epik dengan model pundak struktur dan lebar, detail potongan circular di jaket hingga dress asimetris, celana oversize, hingga korset laki-laki dan celana gaun yang menyita perhatian. Tentu adanya brand aksesori MAHIJA pun juga memegang peranan. Mahkota duri yang pertama kali muncul di Paris Fashion Week 2022 silam kembali muncul sebagai perhiasan signature. Dari model pertama hingga akhir, semua lalu-lalang seperti hidup di atas karpet merah.

Soal palet warna, selain warna dasar hitam dan merah serta cokelat dan chestnut dari bahan kulit, ada juga sisipan warna-warna menyala seperti hijau, ungu, dan turquoise. Tapi warna jadi nomor dua dalam menyempurnakan look HARRY HALIM. Adalah KITANA boots yang selalu jadi andalan! Musim ini "killer boots" KITANA divariasikan dengan aksen bulu dan hak tumit berbentuk tabung.

"Pagan Poetry" menjadi perayaan Harry Halim dalam mengakhiri kesedihan dan menuju babak baru yang pasti ditunggu penggemar setianya. Semarak koleksinya nggak hanya karena salah satu modelnya yang memamerkan bokong, namun energi yang terkumpul di atas runway dan mereka yang hadir di show ini. It was a beautiful situation for people, di mana menurut saya semua mengapresiasi, mencintai dan menghormati karyanya. Nobody really acts a fool because they know this is a one-time thing.

  • Share Artikel

TOPIC

trending

Trending

This week's horoscope

horoscopes

... read more

See more horoscopes here