Disclaimer: artikel ini mengandung uraian tentang pelecehan seksual yang mungkin mengganggu sebagian pembaca dan mengungkapkan detail plot dari film atau serial saat ini.

Drama Korea Shooting Stars yang dibintangi Kim Young dae dan Lee Sung kyung baru merilis 2 episode pertamanya. Tak hanya para pemain, teaser-teaser yang dikeluarkan pun semakin menarik hati pemirsa untuk menontonnya dan menjadikannya salah satu drama yang paling ditunggu di bulan April.

Setelah tayang 2 episode, drama komedi romantis ini tak hanya mendapat banyak perhatian karena ceritanya, tapi juga kritik pedas pada beberapa adegan yang dinilai tak patut dan bermasalah. Ekspektasi pemirsa dibuat terjun dan kecewa dengan drama ini, bahkan di beberapa menit pertama.

Apa adegan tersebut? Berikut uraiannya.

Sinopsis Shooting Stars

https://www.youtube.com/embed/zTsQvZfIJgY

Drakor Shooting Stars atau Sh**ting Stars adalah drama komedi romantis yang bercerita tentang love-hate relationship bintang top Gong Tae sung (Kim Young dae) dengan Oh Han byul (Lee Sung kyung), pemimpin tim PR dari sebuah agensi manajemen.

Sebagai salah satu bintang yang paling dicintai bangsa, Gong Tae sung terbiasa menjalani hidupnya dalam sorotan. Dengan mata dunia terus-menerus tertuju padanya, Tae sung melakukan yang terbaik untuk menjaga senyum di wajahnya dan mengendalikan emosinya.

Dilihat oleh orang-orang sebagai pria muda yang baik dan sopan, satu-satunya orang yang tidak percaya dengan kepribadiannya yang baik adalah mereka yang bekerja untuk perusahaan manajemennya. Sebagai kepala tim PR perusahaan itu, Oh Han byeol tahu persis seperti apa Tae sung sebenarnya.

Baru Tayang 2 Episode, Drakor 'Shooting Stars' Tuai Kritik Pedasinstagram.com/tvn_drama

Sangat menyadari keinginannya yang kuat untuk menang dan temperamennya yang panas, Han byeol harus menggunakan keterampilan berbicara dan manajemen krisisnya yang luar biasa pada beberapa kesempatan, untuk menjaga reputasi Tae sung tetap bersih seperti yang terlihat. Terus-menerus bertengkar, tidak ada orang di dunia ini yang lebih cocok untuk peran sebagai musuh alami selain Han byeol dan Tae sung.

Selamanya bertentangan satu sama lain, Tae sung dan Han byeol tampaknya ditakdirkan untuk saling membenci selamanya. Tetapi bisakah waktu yang mereka habiskan bersama mengubah perasaan itu atau akankah kebencian satu sama lain mereka bertahan selamanya? Demikian sinopsisnya dikutip dari Rakuten Viki.

Menggambarkan stereotip negatif untuk Afrika

Baru Tayang 2 Episode, Drakor 'Shooting Stars' Tuai Kritik Pedasinstagram.com/tvn_drama

Elemen pertama yang menjadi masalah dan menuai kritik pedas adalah dengan adegan awal ketika Tae sung pergi ke Afrika untuk menjadi volunteer. Drama tersebut dimulai dengan perkenalan dua karakter utamanya.

Oh Han byeol memperkenalkan dirinya sebagai “Pemimpin Tim Hubungan Masyarakat di Starforce Entertainment.” Dia menjelaskan peran dan tanggung jawabnya, seperti siaran pers, komunikasi antara manajemen dan artis, dan membela artis yang diwakili.

Baru Tayang 2 Episode, Drakor 'Shooting Stars' Tuai Kritik PedastvN via Rakuten Viki

Selama wawancara, Oh Han byeol terganggu oleh dering teleponnya. Jadi, dia menjawabnya, saat itu ia ditanya tentang salah satu aktor perusahaannya, Gong Tae sung. Dia menjelaskan bahwa sang aktor saat ini di luar negeri, melakukan pekerjaan sukarela di Afrika.

“Saya tidak yakin apa yang dia lakukan. Dia menjadi sukarelawan di Afrika jadi dia mungkin bekerja keras menggali sumur,” ucap Oh Han byeol.

Meskipun mungkin dimaksudkan untuk menggambarkan karakter secara positif, pemirsa menganggap adegan tersebut ofensif. Adegan pun langsung beralih ke Afrika dengan citra stereotip dan musik "tradisional" salah satu backsound dari Disney The Lion King.

Tak sampai di situ, seluruh adegan selama dua menit itu terus mengabadikan stereotip. Gong Tae sung berada di Afrika (daerahnya tidak disebutkan secara spesifik, dan secara umum mengabaikan benua sebagai monolit) untuk mengebor air.

Warganet menyerukan bahwa drakor tersebut menggambarkan Afrika sebagai sebuah negara ketimbang seluruh benua dan menggambarkan pemeran utama prianya dengan kompleks sebagai "penyelamat kulit putih", yang datang untuk membantu membawa air seolah-olah Afrika belum memiliki akses air.

Pemirsa juga mencatat bahwa editor menyertakan "filter kuning", teknik yang sering digunakan dalam film-film Hollywood ketika menggambarkan tempat-tempat asing, termasuk Meksiko, India, dan Afrika, sebagai tempat atau wilayang yang "kurang beruntung", "berbahaya", dan "terbelakang".

Selain itu, pemirsa lain mencatat bahwa sementara Afrika digambarkan sebagai "terbelakang" dan membutuhkan bantuan untuk akses air, Tae sung malah dapat melakukan obrolan video tanpa masalah. Jadi, itu bertentangan dengan dirinya sendiri juga saat berada di sana.

Akibatnya, banyak pemirsa yang merasa sulit untuk melewati dan menikmati sisa drama. Penggemar drakor dari Afrika pun sangat kecewa. Mereka menyebut drama tersebut memberikan penggambaran stereotip yang menyakitkan tentang Afrika.

Para penggemar drakor merasa bahwa tvN mengambil langkah ke arah yang salah, dan sangat terbelakang untuk menggambarkan Afrika sedemikian rupa pada tahun 2022. Namun, bukan hanya Shooting Stars yang memiliki masalah ini. Banyak drama menggambarkan negara asing secara stereotip.

Adegan yang mengacu pada pelecehan seksual

Selanjutnya yang menjadi masalah ada pada episode kedua. Dalam episode tersebut, pemeran utama perempuan hampir menjadi korban kekerasan seksual ketika pemeran utama pria mencoba melepas celananya untuk membuktikan bahwa dia "steril," menyusul laporan palsu bahwa dia adalah seorang kasim karena kesalahan ketik yang tidak menguntungkan. Untungnya, rekan kerjanya datang untuk menyelamatkannya tepat pada waktunya.

Tetap saja, momen itu menjengkelkan dan memicu banyak kritik dari pemirsa. Bagian terburuknya adalah itu tampaknya dimainkan untuk ditertawakan. Meskipun ada jauh lebih sedikit kritik online mengenai adegan ini daripada adegan berbasis di Afrika, itu tidak membuatnya kurang mengkhawatirkan dan memberi kesan yang tak baik.

Saat ini, tvN tidak melakukan banyak hal untuk memperbaiki keadaan setelah dua elemen yang sangat bermasalah. Pemirsa mengatakan bahwa sejauh ini, musik latar yang digunakan di kancah Afrika telah diubah.

Namun demikian, drama tersebut sudah memiliki begitu banyak elemen cerita yang meresahkan, sehingga meninggalkan kesan pertama yang tak baik. Di sisi lain, masih banyak juga pemirsa yang masih menantikan kelanjutan kisah Han byeol dan Tae sung

Itulah kritik yang dilayangkan untuk drama Korea Shooting Stars, karena memasukkan adegan yang dinilai kurang patut. Bagaimana pendapatmu, Bela?

Baca Juga: Lee Sung Kyung akan Comeback Melalui Drama Terbarunya 'Shooting Stars'

Baca Juga: Bertabur Bintang, Ini 9 Drama Korea Terbaru yang Tayang Bulan Mei 2022

Baca Juga: 8 K-Drama Penuh Emosi yang Bikin Penonton Harus Menambah Stok Sabar