Tanpa terasa hanya dalam hitungan hari kita akan memasuki bulan Ramadan. Bulan Ramadan merupakan bulan penuh berkah yang lebih baik dari seribu bulan. Setiap umat Muslim tentu bersuka cita menyambut datangnya bulan suci Ramadan. Di bulan ini semua dosa dihapuskan dan pahala dilipatgandakan.

Bukan hanya itu, berikut ini sepuluh keutamaan bulan suci Ramadan yang selalu ditunggu oleh umat Islam di seluruh dunia.

1. Bulan diturunkannya Al-Quran

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguUnsplash.com/Ali Burhan

Bulan Ramadan menjadi bulan yang istimewa karena di bulan Ramadan-lah, kitab suci Alquran diturunkan atau yang disebut dengan Syahrul Quran. Diturunkannya Alquran pada bulan Ramadan menjadi bukti bahwa Ramadan memang menjadi bulan yang istimewa.

Hal ini tertulis dalam Surat Al-Baqarah ayat 185 yang berbunyi sebagai berikut.

شَهْرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلْقُرْءَانُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَٰتٍ مِّنَ ٱلْهُدَىٰ وَٱلْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ ٱلشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ ٱللَّهُ بِكُمُ ٱلْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ ٱلْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا۟ ٱلْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا۟ ٱللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَىٰكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Syahru ramaḍānallażī unzila fīhil-qur`ānu hudal lin-nāsi wa bayyinātim minal-hudā wal-furqān, fa man syahida mingkumusy-syahra falyaṣum-h, wa mang kāna marīḍan au 'alā safarin fa 'iddatum min ayyāmin ukhar, yurīdullāhu bikumul-yusra wa lā yurīdu bikumul-'usra wa litukmilul-'iddata wa litukabbirullāha 'alā mā hadākum wa la'allakum tasykurụn.”

Artinya: “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (Al-Baqarah ayat 185).

2. Diampuninya segala dosa dan kesalahan

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguUnsplash.com/Sangga Rima Roman Selia

Keutamaan selanjutnya dari bulan Ramadan adalah diampuni segala dosa dan kesalahan yang pernah kita buat. Oleh karena itu, bulan Ramadan menjadi waktu yang tepat untuk mengambil kesempatan bertaubat. Sebab, pada bulan ini, Allah SWT akan mengampuni segala dosa dan kesalahan jika kita mau berdoa dan memohon kepada-Nya.

Keutamaan diampuninya segala dosa dan kesalahan ini tercantum dalam hadits yang terdapat dalam ash-Shahihain dari Abu Hurairah RA, dari Nabi Muhammad SAW yang berbunyi sebagai berikut.

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Artinya: “Barang siapa yang berpuasa Ramadan karena keimanan dan mengharapkan pahala (dari Allah Subhanahu wa Ta’ala), niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”

Serta dalam Shahiih Muslim dari Abu Hurairah RA bahwasanya Rasulullah SAW bersabda:

اَلصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتُنِبَتِ الْكَبَائِرَ

Artinya: “Shalat fardhu lima waktu, shalat Jumat ke Jumat berikutnya, dan Ramadan ke Ramadan berikutnya menghapuskan dosa-dosa yang dilakukan di antara masa tersebut seandainya dosa-dosa besar dijauhkannya.”

3. Malam Lailatul Qodar, malam yang lebih baik dari seribu bulan

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguUnsplash.com/Katerina Kerdi

Di bulan Ramadan terdapat malam yang lebih baik dari malam seribu bulan. Yakni pada malam Lailatul Qodar. Pada malam Lailatul Qodar terdapat banyak keberkahan dan penuh kemuliaan. Malam Lailatul Qodar terletak pada hari ganjil di sepuluh malam terakhir bulan Ramadan.

Oleh karena itu, kita diwajibkan untuk memperbanyak ibadah di sepuluh malam terakhir bulan Ramadan agar kita mendapat kemuliaan dan keberkahan malam Lailatul Qodar.

Keistimewaan malam Lailatul Qodar tertuang pada Surat Al-Qadr ayat 1-3 yang berbunyi sebagai berikut.

إِنَّآ أَنزَلْنَٰهُ فِى لَيْلَةِ ٱلْقَدْرِ. وَمَآ أَدْرَىٰكَ مَا لَيْلَةُ ٱلْقَدْرِ. لَيْلَةُ ٱلْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ.

"Innā anzalnāhu fī lailatil-qadr. Wa mā adrāka mā lailatul-qadr. Lailatul-qadri khairum min alfi syahr."

Artinya: "Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan." (Al-Qadr ayat 1-3).

4. Dibukanya pintu surga dan ditutupnya pintu neraka

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguUnsplash.com/Usama Sher Khan

Pada bulan Ramadan, Allah SWT menutup pintu-pintu neraka. Sebaliknya, Allah SWT membuka lebar pintu-pintu surga dan mempersilakan siapa pun yang ingin memasukinya.

Keutamaan ini sesuai dengan hadits Abu Hurairah RA dari Rasulullah SAW yang berbunyi sebagai berikut.

إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ وَصُفِّدَتِ الشَّيَاطِيْنُ.

“Apabila Ramadan datang maka pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan syaitan-syaitan dibelenggu.”

5. Meningkatkan sabar dan ketaqwaan kepada Allah SWT

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguPexels.com/Anthony Shkraba

Saat bulan Ramadan, umat Islam diwajibkan untuk berpuasa selama satu hari penuh. Yakni dari dimulainya terbit fajar, hingga terbenamnya matahari. Selama itu pula, kita wajib menahan haus, lapar, dan nafsu.

Tentu tidak mudah menahan lapar, dahaga, dan haus. Oleh karena itu, kita harus sabar menahannya sampai waktu berbuka puasa tiba. Kesabaran itulah yang meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT.

Hal ini tertulis dalam Surat Al-Baqarah ayat 183 yang berbunyi sebagai berikut.

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ كُتِبَ عَلَيْكُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Yā ayyuhallażīna āmanụ kutiba 'alaikumuṣ-ṣiyāmu kamā kutiba 'alallażīna ming qablikum la'allakum tattaqụn.”

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (Al-Baqarah ayat 183).

6. Mendapat pahala yang berlipat ganda

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguPexels.com/Abdullah Ghatasheh

Keutamaan bulan Ramadan selanjutnya adalah pahala yang berlipat ganda. Allah SWT menjanjikan pahala yang berlipat ganda atas semua ibadah dan kebaikan yang kita lakukan di bulan Ramadan.

Keutamaan ini sesuai dengan hadits berikut ini.

قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلاَّ الصِّيَامَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ…

“Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, ‘Setiap amal yang dilakukan anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa. Sesungguhnya puasa itu untuk-Ku. Akulah yang akan mengganjarnya…’”

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعمِائَة ضِعْفٍ قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِي.

“Setiap amal yang dilakukan anak Adam akan dilipatgandakan. Satu kebaikan dilipatgandakan menjadi sepuluh sampai tujuh ratus kali lipat. Lalu Allah Azza wa Jalla berfirman, “Kecuali puasa. Sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Aku-lah yang memberi ganjarannya. Orang yang berpuasa meninggalkan syahwat dan makannya demi Aku semata.”

7. Bagian dari rukun Islam

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguPexels.com/Haley Black

Berpuasa di bulan Ramadan merupakan salah satu bagian dari rukun Islam keempat. Hal ini sesuai dengan hadits dan ayat Alquran berikut ini.

عَنْ أَبِيْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ بْنِ الخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ: (بُنِيَ الإِسْلاَمُ عَلَى خَمْسٍ: شَهَادَةِ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ، وَإِقَامِ الصَّلاَةِ، وَإِيْتَاءِ الزَّكَاةِ، وَحَجِّ البَيْتِ، وَصَوْمِ رَمَضَانَ) رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ

Artinya: Dari Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma dia berkata: ”Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ”Islam itu dibangun di atas lima dasar: persaksian (syahadat) bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah subhanahu wa ta’ala dan Muhammad adalah utusan Allah, menegakkan shalat, menunaikan zakat, haji (ke Baitullah) dan puasa di bulan Ramadhan.” (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Surat Al-Baqarah ayat 185.

شَهْرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلْقُرْءَانُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَٰتٍ مِّنَ ٱلْهُدَىٰ وَٱلْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ ٱلشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ ٱللَّهُ بِكُمُ ٱلْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ ٱلْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا۟ ٱلْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا۟ ٱللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَىٰكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Syahru ramaḍānallażī unzila fīhil-qur`ānu hudal lin-nāsi wa bayyinātim minal-hudā wal-furqān, fa man syahida mingkumusy-syahra falyaṣum-h, wa mang kāna marīḍan au 'alā safarin fa 'iddatum min ayyāmin ukhar, yurīdullāhu bikumul-yusra wa lā yurīdu bikumul-'usra wa litukmilul-'iddata wa litukabbirullāha 'alā mā hadākum wa la'allakum tasykurụn.”

Artinya: “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (Al-Baqarah ayat 185).

8. Di bulan Ramadan semua doa dikabulkan

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguPexels.com/Gabby K

Bulan Ramadan merupakan salah satu waktu yang sangat mustajab untuk berdoa. Maksudnya, berdoa di bulan Ramadan, Allah SWT menjanjikan bahwa doa tersebut akan dikabulkan. Doa yang dipanjatkan dapat berupa kelancaran kepentingan dunia dan akhirat, serta tak lupa untuk mendoakan kaum Muslimin lainnya.

Hal ini tertuang dalam Surat Al-Baqarah ayat 186 yang berbunyi sebagai berikut.

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِى عَنِّى فَإِنِّى قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ ٱلدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا۟ لِى وَلْيُؤْمِنُوا۟ بِى لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

"Wa iżā sa`alaka 'ibādī 'annī fa innī qarīb, ujību da'watad-dā'i iżā da'āni falyastajībụ lī walyu`minụ bī la'allahum yarsyudụn."

Artinya: "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran." (Al-Baqarah ayat 186).

9. Membebaskan siksa neraka pada setiap malam bulan Ramadan

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguPexels.com/Tima Miroshnichenko

Bukan hanya memberikan kebahagiaan bagi manusia yang masih hidup di dunia. Mereka yang sudah meninggal dunia pun akan dibebaskan dari siksa neraka pada setiap bulan Ramadan.

Hal ini tertuang dalam hadist berikut ini.

أن عذاب القبر يرفع عن الموتى في شهر رمضان 

"Sesungguhnya azab kubur diangkat dari orang yang meninggal selama bulan Ramadan." (HR. Al-Qurthubi).

10. Berpuasa di bulan Ramadan, pahalanya seperti berpuasa sepuluh bulan

Bulan Penuh Berkah, 10 Keutamaan Bulan Ramadan yang Selalu DitungguPexels.com/Gabby K

Selain melipatgandakan pahala yang dikerjakan, berpuasa di bulan Ramadan, pahalanya seperti berpuasa sepuluh bulan. Maka dari itu, sungguh amat merugi bagi mereka yang dengan sengaja melewatkan berpuasa di bulan Ramadan.

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِى وَأَنَا أَجْزِى بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِى لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ. وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ 

“Setiap amalan kebaikan yang dilakukan oleh manusia akan dilipatgandakan dengan sepuluh kebaikan yang semisal hingga tujuh ratus kali lipat. Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Kecuali amalan puasa. Amalan puasa tersebut adalah untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya. Disebabkan dia telah meninggalkan syahwat dan makanan karena-Ku. Bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kebahagiaan yaitu kebahagiaan ketika dia berbuka dan kebahagiaan ketika berjumpa dengan Rabbnya. Sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi.” (HR. Bukhari no. 1904, 5927 dan Muslim no. 1151).

Itulah tadi sepuluh keutamaan bulan Ramadan. Semoga kita menjadi salah satu umat Islam yang bahagia menyambut datangnya bulan Ramadan.

Baca Juga: 7 Cara Efektif Mengkhatamkan Alquran di Bulan Ramadan 

Baca Juga: Kocak! 11 Meme Ramadan yang Pas Buat Postingan Ngabuburit

Baca Juga: Unik, Intip 6 Tradisi Ramadan di Dunia yang Bikin Kangen Buat Kumpul