Karakter Winnie the Pooh dari kartun yang menemani kita sejak kecil akan berubah menjadi sang penjahat. Ya, ini bukan Winnie the Pooh yang biasanya menghibur kita di TV, Bela!

Sisi gelap dari beruang Pooh dan teman babinya, Piglet, akan ditunjukkan melalui film terbaru karya sutradara Rhys Frake-Waterfield. Melalui wawancara dengan Variety, sutradara Rhys Frake Waterfield telah membahas kisah dari film adaptasi horror ini. Mari kita simak faktanya berikut ini. 

Kisah Winnie The Pooh: Blood and Honey

Fakta Film 'Winnie The Pooh: Blood and Honey', Pooh Jadi Pembunuhign.com

Sesuai dengan kisah kartunnya, film ini masih mengangkat tokoh Christober Robin sebagai teman masa kecil Winnie The Pooh. Namun, ia diceritakan terpaksa berpisah dengan Winnie dan Piglet karena harus melanjutkan perguruan tinggi. 

Piglet dan Pooh akhirnya kesulitan menjalankan hidup tanpa keberadaan Christopher Robin. Mereka mengamuk, menjadi jahat, dan kembali kepada sifat hewani mereka yang ganas karena harus berjuang sendiri.

"Mereka tidak diberikan makanan, maka menjadi liar karena harus berjuang sendiri. Mereka bukan lagi hewan yang jinak - menjadi beruang ganas dan babi yang ingin berkeliling dan mencari mangsa, " ujar sutradara Waterfield.

Pooh dan Piglet dikisahkan menjadi pembunuh

Fakta Film 'Winnie The Pooh: Blood and Honey', Pooh Jadi Pembunuhvariety.com

Pooh dan Piglet lantas berubah menjadi pembunuh berantai atau "serial killer".

Beberapa cuplikan gambar yang menunjukkan aksi kejahatan Pooh dan Piglet telah dirilis pada hari Kamis (26/5/22) kemarin. Terlihat aksi Pooh dan Piglet yang mencoba menangkap dari belakang perempuan yang hendak mandi di jacuzzi. 

"Perempuan tersebut awalnya bersenang-senang, dan kemudian Pooh dan Piglet muncul di belakangnya, menggunakan chloroform, lalu membawanya keluar dari jacuzzi dan kemudian memukul kepalanya," lanjut Waterfield.

Karakter kartun lainnya tidak terlibat

Fakta Film 'Winnie The Pooh: Blood and Honey', Pooh Jadi Pembunuhvariety.com

Sutradara Waterfield juga mengungkapkan bahwa karakter lainnya seperti Tiger, tidak akan muncul dalam film tersebut. Ini karena karakter Tiger masih berada di bawah hak cipta. 

Karakter Eeyore si keledai nantinya akan muncul di film, namun hanya ditampilkan sebagai batu nisan karena telah dimakan Pooh dan Piglet. 

Karakter Pooh dan Piglet juga didasarkan pada buku anak-anak Winnie the Pooh versi 1926 karya A.A. Milne, untuk menghindari masalah hak cipta. Sehingga, mengikuti kisah tersebut, Pooh memakai setelan penebang pohon dan Piglet berpakaian hitam.

"Ketika melihat cuplikannya, tidak mungkin ada yang mengira ini adalah versi anak-anak," kata Waterfield.

Mengandung unsur horor dan komedi

Fakta Film 'Winnie The Pooh: Blood and Honey', Pooh Jadi Pembunuhvariety.com

Sang sutradara akan mencoba menyeimbangkan unsur horor dan komedi dalam film ini. Contohnya, bagian yang lucu juga akan diselipkan di adegan pembunuhan di jacuzzi.

Winnie the Pooh: Blood and Honey telah menyelesaikan syutingnya awal bulan ini. Syuting film ini diambil di Inggris selama 10 hari. 

Winnie the Pooh: Blood and Honey akan dibintangi oleh Craig David-Dowsett sebagai Winnie, dengan Chris Cordell sebagai Piglet, bersama Gillian Broderick, Amber Doig-Thorne, Maria Taylor, dan Danielle Ronald.

Hingga saat ini, belum ada pengumuman mengenai jadwal tayang film Winnie The Pooh: Blood and Honey.  Jangan lupa ikuti terus berita terbarunya, ya!

Baca Juga: Film Horor Pertama Zac Efron, Simak 7 Fakta Menarik 'Firestarter'

Baca Juga: 7 Kasus Pembunuhan yang Paling Populer Sepanjang Sejarah Dunia

Baca Juga: Bikin Merinding, ini 10 Film Horor Paling Terkutuk yang Pernah Dibuat