Memasuki akhir bulan ke-2 di 2021, warga DKI Jakarta dan sekitarnya dikepung bencana banjir. Di beberapa wilayah, ketinggian banjir menyentuh dada dewasa. Derasanya curah hujan dan penyerapan air yang tidak maksimal, membuat air meluap dan genangan air tinggi tidak dapat dihindarkan. Hingga hari ini di beberapa wilayah, banjir terlihat sudah mulai surut. Walau begitu, lima penyakit ini masih mengintai para korban, bahkan paska terjadinya banjir. Apa saja penyakit tersebut? Silahkan disimak ya! 

1. Diare

Tetap Waspada, 5 Penyakit yang Bisa Menyerang Akibat Banjir  premierhealth.com

Diare sangat erat kaitannya dengan kebersihan si penderita. Ketika kebersihan tidak terjaga, maka besar kemungkinan diare menyerang. Diare membuat penderita menjadi sering buang air besar dengan tinja yang cukup encer. Terkontaminasi virus, bakteri atau parasi menjadikan salah satu penyebab utama penyakit ini. .

Ketika musibah banjir melanda, tentu saja sumber air minum akan ikut tercemar. Sehingga tidak jarang, para korban mengonsumsi air yang tidak layak. Beberapa bakteri penyebab diare ketika banjir adalah, salmonella, shigella, dan cholera. Oleh sebab itu, para korban akan lebih mudah terkena penyakit diare bahkan setelah banjir usai. 

2. Leptospirosis

Tetap Waspada, 5 Penyakit yang Bisa Menyerang Akibat Banjir  shutterstock.com

Penyakit ini disebabkan oleh infeksi bakteri leptospira dan biasanya disebarkan melalui hewan. Tikus, sapi, anjing dan babi, merupakan beberapa hewan yang sering menyebarkan penyakit ini. Ketika banjir, resiko terserang penyaki ini lebih tinggi, jika aliran air atau kubangan air tersebut telah tercemar urine dari hewan-hewan tersebut.

Gejala dari leptospitosis biasanya menyerupai flu ringan seperti menggigil, sakit kepala, dan nyeri otot. Jika dibiarkan, penyakit ini dapat menancam nyawa penderitanya. Tidak ada salahnya, untuk memeriksa kesehatan setelah terkontaminasi genangan air ketika banjir ya. 

3. Demam dengue

Tetap Waspada, 5 Penyakit yang Bisa Menyerang Akibat Banjir  timesnownews.com

Biasa dikenal dengan demam berdarah, penyakit ini juga sering terjangkit ketika musibah banjir melanda. Penyakit ini disebabkan oleh virus dengue yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Korban akan lebih mudah terkena penyakit ini karena keberadaan nyamuk ini semakin banyak ketika musim hujan terjadi. Gejala awal yang muncul adalah muntah terus menerus, pendarahan gusi dan hidung, mudah lelah, BAB berwarna hitam, hingga sulit bernapas. 

4. Hepatitis A

Tetap Waspada, 5 Penyakit yang Bisa Menyerang Akibat Banjir  toledoblade.com

Hepatitis A merupakan penyakit peradangan hati yang disebabkan oleh infeksi virus hepatitis A (HAV). Virus HAV ini dapat berpindah ketika mengonsumsi atau minuman yang tidak bersih dan mengandung virus HAV tersebut. 

Selain itu, makanan yang berasal dari air terkontaminasi limbah pembuangan juga berpotensi mengandung virus tersebut lho. Sehingga, ketika banjir melanda, penyakit hepatitis A akan lebih mudah menyerang korban. Demam, muntal, lemas, kulit menjadi kuning merupakan gejala awal terjangkit penyakit hepatitis A.

5. Berbagai penyakit kulit

Tetap Waspada, 5 Penyakit yang Bisa Menyerang Akibat Banjir  hyvaterveys.fi

Berbagai macam penyakit kulit dapat terjadi ketika banjir menggenang. Kutu air, infeksi, jamur, dermatitis alergi merupakan tiga dari banyaknya penyakit kulit yang dapat terjadi. Air yang terkontaminasi, tidak bersih dan mengandung berbagai macam bakteri dan virus, membuat kulit menjadi lebih rentan terkena penyakit kulit ini. Pastikan untuk selalu membersihkan tubuh setelah terkena air banjir ya. 

Itu dia lima penyakit yang dapat terjadi paska banjir. Semoga musibah ini tidak terulang lagi ya!