Salah satu keuntungan menikah adalah membuat hubungan kamu dan pasangan menjadi halal, termasuk untuk berhubungan seksual. Suami istri yang melakukan hubungan seks bahkan disebut bisa mendatangkan pahala tersendiri. Tentu saja selama dilakukan dengan ketentuan dalam agama Islam, ya.

Lalu, bagaimana jika suami suka mengeluarkan sperma miliknya di luar vagina? Apakah ini diperbolehkan dalam Islam?

Hmm… sebenarnya ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam menjawab hal tersebut. Karena hubungan seksual bukan hanya soal kenikmatan, keinginan untuk memiliki keturunan, tapi juga harus ada persetujuan kedua belah pihak.

Di bawah ini Popbela akan menjelaskan mengenai hukum suami mengeluarkan sperma di luar vagina istri menurut Islam berdasarkan pendapat beberapa ahli agama.

Mengeluarkan sperma di luar vagina boleh, asalkan…

Hukum Suami Mengeluarkan Sperma di Luar Vagina Istri, Menurut IslamPexels.com/Vitality Izonin

Menurut Ustadz Abdul Somad, atau yang lebih sering dipanggil UAS, hukum mengeluarkan sperma di luar vagina adalah halal atau diperbolehkan. Apa dalil yang mendasarinya? Ternyata, karena Nabi Muhammad SAW memperbolehkannya.

Diceritakan, Nabi Muhammad hanya diam dan nggak marah saat mengetahui sahabatnya melakukan hal tersebut kepada istrinya. "Dalam hadis, Nabi tidak melarang waktu sahabat melakukan itu, Nabi diam. Kalau diam berarti taqrir. Diam ‘tuh tak marah. Seandainya Nabi marah pasti menjadi haram,” ujar UAS.

Dalam bahasa Arab, hal ini disebut dengan "azl"

Hukum Suami Mengeluarkan Sperma di Luar Vagina Istri, Menurut Islamfreepik.com/dusanpetkovic

Mengutip dari Bincang Syariah, ulama Syafi'iyah juga mengatakan bahwa perkara suami mengeluarkan sperma di luar vagina istrinya adalah suatu hal yang diperbolehkan.

Dalam bahasa Arab, hal ini disebut "azl" dan hukumnya boleh ketika ada alasan dan kebutuhan melakukan hal tersebut, termasuk menunda kehamilan. Kamu nggak perlu takut berdosa jika ingin menunda mendapatkan keturunan, karena ini juga masih diperbolehkan dalam Islam.

UAS bilang, mengatur jarak kehamilan, misalnya tiap satu tahun, dua tahun, atau tiga tahun, boleh dalam Islam. Salah satu caranya adalah dengan mengeluarkan sperma di luar vagina, yang sejak dulu juga sudah dilakukan oleh para Sahabat Nabi.

Tapi, melakukan azl juga ada syaratnya

Hukum Suami Mengeluarkan Sperma di Luar Vagina Istri, Menurut Islamfreepik.com/dusanpetkovic

Meskipun melakukan azl diperbolehkan menurut Islam, ternyata ada aturan yang harus dipatuhi oleh para suami. Apa itu?

Ulama syafi'iyah mengatakan kalau suami sebaiknya harus meminta persetujuan istrinya terlebih dahulu sebelum melakukannya. Jika istrinya menyetujui, maka azl boleh dilakukan. Namun, jika istrinya nggak setuju, hukum azl bisa menjadi makruh.

Hal ini dikarenakan Rasulullah SAW melarang seseorang melakukan azl tanpa persetujuan istrinya. Dalam hadis yang diriwayatkan Imam Ahmad, Ibnu Majah dari Umar bin Khattab, Nabi berkata:

“Rasulullah SAW melarang melakukan ‘azl dari perempuan merdeka kecuali mendapatkan persetujuan darinya.”

Faktor yang membuat mengeluarkan sperma di luar vagina menjadi haram

Hukum Suami Mengeluarkan Sperma di Luar Vagina Istri, Menurut IslamYan Krukov/Pexels

Ada beberapa faktor yang disebutkan oleh para ulama. Paling pertama adalah jika ini dilakukan dengan perempuan yang bukan mahramnya. Ini bisa menjadi dosa besar, baik untuk laki-laki atau perempuan yang melakukannya.

Menurut Buya Yahya, faktor kedua yang menjadikan haram jika suami mengeluarkan sperma di luar vagina istrinya adalah karena takut akan melarat jika nantinya istrinya hamil dan memiliki anak.

Ini sesuai dengan ucapan UAS yang menyebut bahwa penggunaan alat kontrasepsi yang sifatnya membatasi keturunan sangat nggak dianjurkan atau bahkan nggak diperbolehkan, seperti vasektomi bagi laki-laki dan tubektomi bagi perempuan.

Hal ini dikarenakan kedua hal tersebut dilakukan dengan cara operasi dan menjadikan orang yang melakukannya nggak bisa membuahi pasangannya dan nggak bisa mendapatkan keturunan lagi.

Jadi, apa yang diperbolehkan untuk menunda kehamilan?

Hukum Suami Mengeluarkan Sperma di Luar Vagina Istri, Menurut IslamPexels.com/pixabay

Ya, selain dengan melakukan azl, Bela bisa menggunakan alat kontrasepsi yang bersifat mengatur jarak keturunan diperbolehkan dalam Islam.

Banyak pilihan yang bisa dipertimbangkan, mulai dari pil KB yang bisa diminum setiap hari, suntik KB setiap beberapa bulan sekali, bahkan hingga kontrasepsi yang bertahan lebih lama, seperti KB implan dan IUD.

Selain itu, pasangan juga bisa menggunakan kondom setiap berhubungan seks untuk mencegah terjadinya kehamilan yang nggak diinginkan. Sekarang ini sudah banyak kondom dengan beragam jenis dan rasa, serta sensasi yang dirasakan selama berhubungan intim. Tapi, tetap berhati-hati karena kondom juga bisa bocor dan membuat sperma tetap masuk ke vagina, ya.

Nah, itu dia tadi penjelasan mengenai hukum suami mengeluarkan sperma di luar istri menurut Islam ya, Bela. Jika memang ini dilakukan untuk menunda kehamilan, sebaiknya bicara dari hati ke hati mengenai hal ini supaya nggak ada yang merasa keberatan.

Baca Juga: Apakah Pernikahan Bisa Bahagia Tanpa Berhubungan Seks?

Baca Juga: 5 Hal Bisa Kamu Lakukan Jika Sedang Tak Ingin Berhubungan Seks

Baca Juga: Ini 6 Cara Puaskan Suami di Ranjang, Meski Sedang Haid