Beberapa hari terakhir, jagad maya dihebohkan dengan pelarangan penggunaan kata "Anjay" pada sebuah kalimat. Kok, bisa? karena menurut Komnas Perlindungan Anak, kata tersebut  bermakna merendahkan martabat seseorang dan termasuk dalam kekerasan verbal yang dapat dipidanakan.

Tunggu dulu. Masa, sih?

Ranah Twitter pun jadi ramai berkicau terkait larangan ini. Sebagian besar dari warganet mengaku heran dan tidak habis pikir dengan larangan ini. Menurut warganet, banyak hal yang lebih penting untuk diperhatikan daripada megurus penggunaan bahasa slank dalam interaksi masyarakat. Apalagi, istilah "Anjay" justru menunjukkan rasa kekaguman atau pujian terhadap suatu hal.

Nah, ketimbang salah persepsi dan terburu menghakimi, berikut Popbela berikan 11 istilah slang yang wajib kamu ketahui.

Anjay - Anjir

Bagi kamu yang belum tahu, anjay muncul sebagai pelesetan yang berasal dari umpatan kata "Anj*ng". Umpatan menggunakan kata tersebut dinilai terlalu kasar, sehingga sejumlah anak muda memelesetkannya dengan menggunakan kata "anjay" yang diartikan untuk menunjukkan kekaguman. Disusul dengan "Anjir" yang mengartikan rasa terkejut atau kaget.

Ambyar

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, ambyar adalah bercerai-berai, terpisah-pisah, tidak terkonsentrasi lagi. Kata ini semakin populer ketika Didi Kempot menelurkan lagu berjudul "Ambyar" yang membuatnya turut melejit. Sehingga sekarang kata "ambyar" kerap dikaitkan dengan patah hati atau kekecewaan terhadap rasa yang tak berbalas. Duh, kok, jadi sedih...

Bucin

Nah, ini 'sahabatnya' "ambyar", Bela. Bucin adalah kependekan dari "budak cinta". Tak heran kalau kamu kerap mendengarnya media sosial untukmelabelilelaki atau perempuan yang tergila-gila pada pasangannya.

Gabut

Gabut adalah kependekan dari gaji buta, yang artinya suatu gaji yang diterima oleh seseorang yang tidak melakukan sebagian atau seluruh pekerjaannya. Namun seiring tren millennial, istilah "gabut" semakin berkembang menjadi ketika seseorang sedang tidak ada kegiatan atau aktivitas, sehingga punya waktu senggang untuk melakukan hal lain.

Heboh Kata Anjay, Ini Arti 13 Istilah Lainnya yang Wajib Kamu Ketahuiidntimes.com

Gercep

Gercep merupakan akronim dari gerak cepat. Jika diartikan secara harafiah, anjuran untuk melakukan sesuatu hal lebih cepat dari biasanya. Namun, kini sudah bukan anjuran lagi, melainkan ungkapan yang ditujukan kepada seseorang, yang melakukan tindakan lebih cepat dari orang lain berdasarkan keinginannya sendiri.

Halu

Halu adalah singkatan dari "halusinasi". Untuk istilah ini, lebih merujuk kepada seseorang yang sering berkhayal atau menginginkan sesuatu namun sulit mewujudkannya.

Mager

Merupakan singkatan dari "malas gerak", mager kerap digunakan generasi millennial dan gen Z, untuk menunjukkan kemalasan dalam beraktivitas ketika posisi mereka sedang rebahan atau tiduran.

Mantul

Singkatan dari mantap betul ini sudah bisa kamu terjemahkan ke dalam bahasa Inggris, lho Bela. Kalau kamu cek, maka mantul artinya "really good". Sebuah istilah yang menyatakan kepuasan atau rasa suka terhadap sesuatu yang dinilai baik atau sesuai dengan yang diharapkan.

Santuy

Hati-hati mengucapkan ini pada orangtua, ya. Karena bisa-bisa dianggap tidak sopan, jika nadanya terkesan meremehkan. Santuy sendiri adalah sinonim dari santai. Dapat juga diartikan sebagai kondisi mental ketika seseorang mempunyai kekaleman yang tak terpengaruh oleh apapun.

Heboh Kata Anjay, Ini Arti 13 Istilah Lainnya yang Wajib Kamu Ketahuiidntimes.com

Pansos

Pansos adalah singkatan dari panjat sosial. Maksudnya, seseorang yang mencari perhatian sosial atau publik, di media sosial, demi menaikkan derajat ketenarannya.

Kepo

Mungkin kata ini sudah cukup lama beredar, namun bagi yang belum tahu, "kepo" merujuk pada kependekan dari bahasa Inggris knowing every particular object (KEPO). Namun ada pula yang mengatakan bahwa "kepo" adalah kata dari bahasa hokkien Tionghoa Medan yang sering digunakan untuk memarahi, mengejek orang karena kurang kerjaan atau terlalu ingin tahu.

Sabi

Kembali ke era awal 90-an, "sabi" sendiri adalah kata "bisa" yang dibalik. Pada era tersebut, ada banyak kata yang sering dibaik untuk berkomunikasi dengan bahasa slang. Misalnya, "yuk" jadi "kuy", "palsu" jadi "uslap", atau "sikat" jadi "takis". Jadi kalau ada yang bertanya, "kamu besok bisa ikut arisan, nggak?" Kamu jawab saja, "Sabi!"

Woles

Nah, masih dari era yang sama, "woles" juga merupakan kebalikan dari "selow" atau artinya santai atau acuh. Istilah ini sering diutarakan untuk mengungkapkan lebih santai dalam menghadapi suatu masalah dan tak perlu terlalu memusingkannya.

Dari kesebelas istilah slang populer di atas, kurang apalagi, nih, Bela?

Baca Juga: 22 Istilah Bahasa Jawa yang Dipakai Bu Tejo dalam Film “Tilik”

Baca Juga: 12 Istilah Kata Singlish dan Cara Menggunakannya

Baca Juga: Kamus Kosakata Drakor yang Harus Kamu Hafal