Kabar duka kembali datang dari Amerika tepatnya dari Texas. 18 siswa sekolah dasar di Texas dikabarkan meninggal dunia usai penembakan sekolah dasar paling mematikan terjadi pada Selasa (24/5/2022) waktu Amerika Serikat.

Pelaku penembakan yang diketahui adalah laki-laki berusia 18 tahun, dilaporkan juga tewas. Peristiwa duka ini menjadi penembakan massal paling mematikan di AS tahun ini, seperti dikatakan The New York Times. Pasalnya ini terjadi hanya 10 hari setelah 10 orang tewas di supermarket Buffalo.

Berikut informasi selengkapnya tentang penembakan di Texas.

Korban tewas 19 orang

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalMarco Bello/Reuters

Seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke sebuah sekolah dasar di Uvalde, Texas, pada hari Selasa (24/5/2022) pukul 11.32 waktu Amerika, menewaskan 19 orang, termasuk 18 anak-anak dalam sebuah penembakan massal.

Ini menjadi penembakan paling mematikan di sebuah sekolah dasar Amerika sejak serangan di Sandy Hook Elementary di Newtown, Conn., pada tahun 2012. Lebih mirisnya lagi, penembakan ini terjadi setelah 14 Mei lalu 10 orang tewas di supermarket Buffalo, yang didominasi Black East Side. 

Sebelumnya, korban tewas berjumlah 14 orang siswa sekolah dasar. Kemudian polisi negara bagian memperbarui jumlah korban tewas pada Selasa malam, mengumumkan bahwa empat anak lagi termasuk di antara yang tewas, dengan total 18 orang. Korban tewas juga termasuk satu guru.

Beberapa korban lainnya sedang mendapat perawatan intensif

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalMarco Bello/Reuters

Pada konferensi pers Selasa sore, Pete Arredondo, kepala polisi Distrik Sekolah Independen Konsolidasi Uvalde, mengatakan bahwa beberapa orang dewasa dan siswa telah terluka. Sekolah itu memiliki siswa di kelas dua hingga kelas empat, yang berusia 7 hingga 10 tahun.

Uvalde adalah kota berpenduduk sekitar 16.000 orang sekitar 84 mil sebelah barat San Antonio. Dalam pembaruan sebelumnya, rumah sakit mengatakan beberapa siswa dari sekolah dirawat di ruang gawat darurat.

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalDario Lopez-Mills/Associated Press

Rumah sakit lain, University Health di San Antonio, mengatakan telah menerima dua pasien, seorang anak dan seorang dewasa, dari penembakan itu. Orang dewasa adalah seorang perempuan berusia 66 tahun dan seorang anak adalah seorang gadis berusia 10 tahun. Keduanya berada dalam kondisi kritis, kata rumah sakit dalam sebuah pembaruan.

Orang tua juga tidak diizinkan untuk menjemput anak mereka. Anak-anak ini akan mendapat pendampingan dan rehabilitasi dahulu sebelum dipulangkan kepada orang tua mereka. 

Pelaku merupakan siswa sekolah menengah

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalDario Lopez-Mills/Associated Press

Dalam konferensi pers, Gubernur Greg Abbott mengatakan bahwa petugas polisi diyakini telah membunuh pria bersenjata itu. Abbott kemudian mengatakan bahwa pria bersenjata yang melakukan penembakan adalah seorang siswa di sekolah menengah terdekat dan tinggal masih di area tersebut.

Penyerang diidentifikasi oleh polisi negara bagian sebagai Salvador Ramos, 18 tahun. Tersangka meninggalkan kendaraannya dan memasuki Sekolah Dasar Robb dengan pistol dan mungkin senapan, kata Abbott.

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalMarco Bello/Reuters

“Dia menembak dan membunuh secara mengerikan, tidak dapat dipahami, 14 siswa, dan membunuh seorang guru,” kata Abbott.

"Pada titik ini penyelidikan mengarah untuk memberi tahu kami bahwa tersangka bertindak sendiri selama kejahatan keji ini," kata Arredondo.

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalMarco Bello/Reuters

Masih belum jelas apakah penembakan itu terjadi di satu kelas atau beberapa dan pejabat berwenang tidak merilis nama atau usia siswa yang terbunuh atau gurunya. Para pejabat sedang mencari tahu apakah pria bersenjata itu, telah menargetkan sekolah atau apakah dia berakhir di sana secara kebetulan.

Hingga kini penyelidikan masih berlangsung. Setidaknya dua petugas penegak hukum tampaknya terluka dalam penembakan itu, namun tidak ada yang serius. Sesaat sebelum pembantaian, seorang perempuan berusia 66 tahun diterbangkan ke rumah sakit San Antonio dengan luka tembak. Pejabat itu mengatakan perempuan itu tampaknya adalah nenek dari pelaku, meskipun hubungan mereka dan sifat penembakan itu masih dalam penyelidikan.

Merupakan tanda kembalinya kejadian penembakan sekolah

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalMarco Bello/Reuters

Meskipun penembakan di sekolah-sekolah mereda selama awal pandemi, ketika sekolah-sekolah ditutup, mereka mulai lagi dengan tahun lalu ketika pembatasan masyarakat dibuka kembali dan lebih banyak siswa kembali belajar secara langsung.

Sebelum kejadian ini, ada 26 penembakan di sekolah sepanjang tahun 2022, yang mengakibatkan enam kematian, menurut penghitungan oleh outlet berita Education Week. Dan ada indikasi bahwa kejadian tembak-menembak di sekolah-sekolah semakin meningkat.

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalChristopher Lee/The New York Times

Education Weekly mencatat 34 penembakan di sekolah tahun lalu, meningkat dari sebelum pandemi. Outlet tersebut menghitung 24 penembakan di sekolah masing-masing pada tahun 2019 dan 2018.

Sebagian besar penembakan di halaman sekolah tidak mengakibatkan kematian massal, tetapi penembakan massal di sekolah telah menjadi salah satu profil tertinggi di negara yang dirusak oleh kekerasan senjata.

Menurut Everytown for Gun Safety, penembakan di Robb Elementary ini adalah yang paling mematikan ketiga, setelah penembakan di Sandy Hook di Newtown dan di Parkland. Penembakan di Sandy Hook sendiri terjadi pada Desember 2012 lalu, di mana 26 orang tewas, termasuk 20 anak berusia 5 hingga 10 tahun.

Seruan untuk pengetatan Undang-Undang kepemilikan senjata

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalMark Felix/Agence France-Presse - Getty Images

Presiden Biden memerintahkan pengibaran bendera di gedung-gedung federal untuk menghormati para korban penembakan di sekolah di Texas. Dalam pernyataan itu ia mengatakan mengambil tindakan tersebut "sebagai tanda penghormatan kepada para korban tindakan kekerasan yang tidak masuk akal yang dilakukan pada 24 Mei 2022, oleh seorang pria bersenjata di Sekolah Dasar Robb di Uvalde, Texas."

Sebelum banyak yang diketahui tentang pria bersenjata itu, motifnya atau rincian tentang senjata yang ia gunakan, penembakan massal ini mendorong perdebatan tentang kontrol senjata dan hak Amandemen Kedua kembali ke garis depan perhatian nasional.

18 Siswa Sekolah Dasar di Texas Tewas Usai Penembakan MassalDominick Reuter/Agence France-Presse — Getty Images

Baik para pejabat hingga masyarakat dan komunitas menyerukan serta berkumpul membahas undang-undang tersebut untuk segera mencari solusi terbaik mengenai kontrol senjata di Amerika, untuk mengurangi hal-hal buruk, mematikan, dan tak masuk akal seperti ini.

Texas sendiri telah lama memiliki beberapa undang-undang senjata yang paling tidak ketat di Amerika Serikat dan membanggakan dirinya sebagai negara bagian dengan pemilik senjata yang bertanggung jawab lebih dari satu juta, bahkan dengan sejarah penembakan massal baru-baru ini.

Itulah kabar duka dari Texas terkait penembakan brutal yang menewaskan belasan siswa sekolah dasar. 

Baca Juga: Isu Rasisme Pada Penembakan di Atlanta, Artis Serukan #StopAsianHate

Baca Juga: Ngeri! Keluarga Ashanty Terjebak di Penembakan Toronto

Baca Juga: Unik! Ini 9 Senjata Kuno yang Dulu Dipakai untuk Bertarung