Southeast Asian Games atau SEA Games adalah ajang multi-olahraga yang diadakan setiap dua tahun dan melibatkan 11 negara Asia Tenggara. Pesta Olahraga Asia Tenggara ini pertama kali diadakan pada 1959 bernama SEAP Games di Bangkok, Thailand.

Tahun ini SEA Games dilangsungkan pada 12 Mei sampai 23 Mei 2022 di Hanoi, Vietnam. Dalam beberapa tahun terakhir, acara olahraga khas kawasan ini kerap kali memunculkan skandal dan kontroversi. Berikut beberapa kontroversi SEA Games yang Popbela rangkum.

1. Penambahan cabang olahraga roller skating

Bertahun-tahun Diselenggarakan, Ini Deretan Kontroversi Sea Games tribunnews.com

Sepanjang sejarah SEA Games, sudah menjadi praktik standar bagi negara tuan rumah untuk menimbang acara yang ditawarkan untuk kepentingan mereka. Menghapus atau menambahkan cabang olahraga adalah hal legal.

Tetapi Indonesia membawa tradisi tersebut ke level baru pada tahun 2011 ketika memutuskan untuk memperkenalkan hingga 12 nomor untuk cabor roller skating. Olahraga ini tidak pernah tampil di pertandingan SEA Games sebelum turnamen yang diselenggarakan bersama, di Jakarta dan Palembang itu. Bahkan Indonesia berhasil mengumpulkan semua 12 medali emas yang ditawarkan dalam acara itu.

2. Petinju mundur

Bertahun-tahun Diselenggarakan, Ini Deretan Kontroversi Sea Games shutterstock.com

Filipina dikenal memiliki salah satu tradisi tinju paling membanggakan di kawasan Asia Tenggara. Tetapi pada tahun 200,7 eksponen terbaiknya memutuskan untuk menurunkan sarung tangan sebelum, dan selama, enam pertarungan medali emas putra di ajang SEA Games.

Para petarung kehilangan peluang mereka untuk mendapatkan emas sebagai protes atas penjurian di final putri. Hal ini karena atlet Filipina berada di ujung kartu skor yang salah di semua lima pertandingan yang ditentukan berdasarkan poin.

Belum lagi semua pertarungan itu terjadi ketika melawan pesaing Thailand yang memiliki keunggulan sebagai tuan rumah, dengan pertandingan diadakan di Nakhon Ratchasima. Dua petinju Filipina memilih untuk kalah pada bel pembukaan dan empat lainnya melakukannya selama pertarungan mereka.

3. Penghapusan setengah cabor SEA Games

Bertahun-tahun Diselenggarakan, Ini Deretan Kontroversi Sea Games markspostcards.wordpress.com

Pada tahun 2009, SEA Games menjadi pertandingan tanpa laut, ketika diadakan di Laos yang terkurung daratan. Panitia penyelenggara turnamen menjadi sasaran kritik keras karena mengurangi jumlah olahraga hampir setengahnya, dari 43 di acara sebelumnya menjadi hanya 25 di Vientiane.

Ini sebagian karena kurangnya fasilitas olahraga di ibukota Laos, tetapi garis pantai negara yang tidak ada, juga membuat sejumlah olahraga seperti selancar angin, berlayar dan triathlon, tidak mungkin dilakukan. Filipina telah menawarkan bantuannya sebagai tuan rumah bersama sehingga acara tersebut dapat berlangsung tetapi Laos menolak, memicu spekulasi bahwa Vientiane berusaha untuk meningkatkan tempatnya di meja medali dengan memotong acara di mana ia memiliki sedikit pengalaman.

4. 8 pemain timnas Vietnam atur pertandingan

Bertahun-tahun Diselenggarakan, Ini Deretan Kontroversi Sea Games AP

Perhelatan sepak bola pada SEA Games 2005 sempat diwarnai kontroversi setelah delapan pemain timnas Vietnam dituduh mengatur pertandingan melawan Myanmar. Striker bintang negara itu, Pham Van Quyen adalah salah satu pemain yang dituduh menerima US$378.000 atau sekitar Rp5,5 miliar untuk memastikan bahwa Vietnam memenangkan pertandingan dengan satu gol.

Meskipun menjadi favorit kuat melawan tim Myanmar yang lemah, para pemain ini tampaknya berkewajiban membuat Vietnam meraih kemenangan 1-0. Empat belas bulan kemudian, dua pemain dipenjara. Wakil kapten, Le Quoc Vuong menerima enam tahun karena mengatur perbaikan, sementara Truong Tan Hai mendapat hukuman tiga tahun karena bertindak sebagai perantara. Enam pemain lainnya menerima hukuman percobaan.

5. Kasus suap Nazaruddin terkait pembangunan wisma atlet

Bertahun-tahun Diselenggarakan, Ini Deretan Kontroversi Sea Games VIVAnews/Anhar Rizki Affandi

Tuan rumah Indonesia Games 2011 menjadi magnet kontroversi dan sirkus media setelah bendahara Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin, dituduh menerima suap $3 juta atau sekitar Rp43 miliar terkait tender pembangunan kampung atlet di Palembang.

Selain tuduhan serius, situasi memanas saat Nazaruddin melarikan diri dari negara itu, sehari sebelum larangan perjalanan diberlakukan dan menghabiskan 75 hari dalam pelarian. Dia mengirim tuduhan serius sendiri melalui Skype dan Facebook, sebelum dilacak dan ditangkap di Kolombia dan diterbangkan pulang dengan jet pribadi.

Pengejaran dramatis bisa dibilang membawa SEA Games lebih banyak publisitas di seluruh dunia daripada sebelumnya dan semuanya berakhir dengan baik ketika ia menerima hukuman hampir lima tahun penjara pada April 2012.

6. Akomodasi, transportasi dan makanan yang kurang siap

Bertahun-tahun Diselenggarakan, Ini Deretan Kontroversi Sea Games bola.com/facebook.com-katana__1

Berbicara tentang kontroversi SEA Games tak lepas dari kontroversi yang ramai pada tahun 2019 lalu, saat Filipina menjadi tuan rumah. Ada beragam kontroversi di perhelatan tersebut mulai dari ruang konferensi pers seadanya, banyak venue yang belum selesai, keterlambatan transportasi untuk menjemput atlet, kamar hotel yang belum siap dan diisi dengan banyak orang, hingga dikeluhkan kurangnya makanan halal untuk para atlet Muslim.

7. Bendera Indonesia yang dicetak terbalik

Bertahun-tahun Diselenggarakan, Ini Deretan Kontroversi Sea Games vidio.com

Pada SEA Games 2017 yang diadakan di Malaysia, banyak menuai kritik dari berbagai aspek dan kontigen. Salah satunya adalah insiden yang melibatkan bendera Indonesia dicetak terbalik dalam buku panduan suvenir pertandingan.

Hal ini lantas menyebabkan kemarahan rakyat Indonesia. Ketua Komite Olimpiade Indonesia Erick Thohir menuduh penyelenggara SEA Games Malaysia "kelalaian" dan tak profesional. Presiden Indonesia Joko Widodo juga meminta Malaysia melakukan permintaan maaf.

Itulah deretan kontroversi SEA Games yang pernah menjadi perbincangan hangat media.

Baca Juga: 4 Atlet Perempuan Indonesia yang Berhasil Raih Emas di SEA Games 2019

Baca Juga: Miris, Kisah Atlet Paralimpik yang Hidup Memprihatinkan Pasca Pensiun

Baca Juga: Ragam Fasilitas untuk Atlet Olimpiade Tokyo 2020 Ini Keren Banget!