Menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadan, bukan hanya membutuhkan kesiapan hati. Namun, juga butuh persiapan fisik agar dapat melewati sebulan penuh tanpa kendala. Biasanya, saat akan memasuki bulan Ramadan, umat Islam akan menyucikan diri terlebih dulu sebelum berpuasa. 

Salah satu cara menyucikan diri adalah melakukan mandi wajib lengkap dengan doa dan niatnya. Bagaimana bacaan doa dan niat mandi puasa Ramadhan? Simak berikut ini.

Seruan untuk mandi wajib dalam Alquran

Sucikan Diri Sebelum Puasa, Ini Doa dan Niat Mandi Puasa RamadanUnsplash.com/Chandler Cruttenden

Menyucikan diri dengan melakukan mandi wajib ternyata sudah tertulis dalam Surat An-Nisa ayat 43 dan Al-Maidah ayat 6. Dalam surat tersebut, Allah SWT menyerukan umat Muslim agar selalu menjaga kesucian diri. Isi surat tersebut beserta artinya berbunyi sebagai berikut.

An-Nisa ayat 43

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَقْرَبُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ وَأَنتُمْ سُكَٰرَىٰ حَتَّىٰ تَعْلَمُوا۟ مَا تَقُولُونَ وَلَا جُنُبًا إِلَّا عَابِرِى سَبِيلٍ حَتَّىٰ تَغْتَسِلُوا۟ ۚ وَإِن كُنتُم مَّرْضَىٰٓ أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ أَوْ جَآءَ أَحَدٌ مِّنكُم مِّنَ ٱلْغَآئِطِ أَوْ لَٰمَسْتُمُ ٱلنِّسَآءَ فَلَمْ تَجِدُوا۟ مَآءً فَتَيَمَّمُوا۟ صَعِيدًا طَيِّبًا فَٱمْسَحُوا۟ بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَفُوًّا غَفُورًا

"Yā ayyuhallażīna āmanụ lā taqrabuṣ-ṣalāta wa antum sukārā ḥattā ta'lamụ mā taqụlụna wa lā junuban illā 'ābirī sabīlin ḥattā tagtasilụ, wa ing kuntum marḍā au 'alā safarin au jā`a aḥadum mingkum minal-gā`iṭi au lāmastumun-nisā`a fa lam tajidụ mā`an fa tayammamụ ṣa'īdan ṭayyiban famsaḥụ biwujụhikum wa aidīkum, innallāha kāna 'afuwwan gafụrā."

Artinya: "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu shalat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan, (jangan pula hampiri mesjid) sedang kamu dalam keadaan junub, terkecuali sekedar berlalu saja, hingga kamu mandi. Dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau datang dari tempat buang air atau kamu telah menyentuh perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air, maka bertayamumlah kamu dengan tanah yang baik (suci); sapulah mukamu dan tanganmu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun." (QS. An-Nisa: 43)

Al-Maidah ayat 6

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِذَا قُمْتُمْ إِلَى ٱلصَّلَوٰةِ فَٱغْسِلُوا۟ وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى ٱلْمَرَافِقِ وَٱمْسَحُوا۟ بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى ٱلْكَعْبَيْنِ ۚ وَإِن كُنتُمْ جُنُبًا فَٱطَّهَّرُوا۟ ۚ وَإِن كُنتُم مَّرْضَىٰٓ أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ أَوْ جَآءَ أَحَدٌ مِّنكُم مِّنَ ٱلْغَآئِطِ أَوْ لَٰمَسْتُمُ ٱلنِّسَآءَ فَلَمْ تَجِدُوا۟ مَآءً فَتَيَمَّمُوا۟ صَعِيدًا طَيِّبًا فَٱمْسَحُوا۟ بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُم مِّنْهُ ۚ مَا يُرِيدُ ٱللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُم مِّنْ حَرَجٍ وَلَٰكِن يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُۥ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

"Yā ayyuhallażīna āmanū iżā qumtum ilaṣ-ṣalāti fagsilụ wujụhakum wa aidiyakum ilal-marāfiqi wamsaḥụ biru`ụsikum wa arjulakum ilal-ka'baīn, wa ing kuntum junuban faṭṭahharụ, wa ing kuntum marḍā au 'alā safarin au jā`a aḥadum mingkum minal-gā`iṭi au lāmastumun-nisā`a fa lam tajidụ mā`an fa tayammamụ ṣa'īdan ṭayyiban famsaḥụ biwujụhikum wa aidīkum min-h, mā yurīdullāhu liyaj'ala 'alaikum min ḥarajiw wa lākiy yurīdu liyuṭahhirakum wa liyutimma ni'matahụ 'alaikum la'allakum tasykurụn."

Artinya: "Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur." (QS. Al-Maidah: 6)

Bacaan niat mandi wajib dan artinya

Sucikan Diri Sebelum Puasa, Ini Doa dan Niat Mandi Puasa RamadanCanva.com, Edited by Niken Ari

Saat akan melakukan mandi wajib, ada tata cara dan sunah yang sebaiknya kita ikuti. Sebelum membasahi tubuh, terlebih dulu kita membaca niat mandi wajib yang berbunyi sebagai berikut.

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ الْحَدَثِ اْلاَكْبَرِ فَرْضًا ِللهِ تَعَالَى

"Nawaitul ghusla li raf'il hadatsil akbari fardhan lillaahi ta'aalaa."

Artinya: "Aku niat mandi untuk menghilangkan hadats besar fardhu karena Allah yang Maha Tinggi."

Setelah membaca niat tersebut dalam hati, kita dapat membasahi tubuh mulai dari kepala hingga kaki menggunakan air yang mengalir. Selanjutnya, kita dapat menggunakan sabun dan mandi seperti biasa.

Urutan sunnah mandi wajib

Sucikan Diri Sebelum Puasa, Ini Doa dan Niat Mandi Puasa RamadanCanva.com, Edited by Niken Ari

Mandi wajib akan lebih sah apabila kita mengikuti sunah mandi wajib yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Urutan sunnah dalam mandi wajib dapat kamu simak berikut ini.

  1. Menghadap kiblat.
  2. Mengawali dengan membaca basmalah terlebih dahulu.
  3. Membasuh kedua tangan.
  4. Membersihkan najis dan mencuci qobul (kemaluan).
  5. Melakukan wudhu sempurna seperti ketika akan salat, tetapi juga diperbolehkan menunda membasuh kaki hingga selesai mandi.
  6. Menyiram kepala sebanyak tiga kali dengan bagian kanan dulu lalu dilanjutkan bagian kiri.
  7. Membaca doa sesudah mandi.

Bacaan doa setelah mandi wajib dan artinya

Sucikan Diri Sebelum Puasa, Ini Doa dan Niat Mandi Puasa RamadanCanva.com, Edited by Niken Ari

Setelah mandi selesai, kita dianjurkan untuk membaca doa mandi junub. Ada pun bacaan doa setelah mandi wajib sama dengan doa setelah berwudhu. Doa tersebut berbunyi sebagai berikut.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِى مِنَ التَّوَّابِينَ وَاجْعَلْنِى مِنَ الْمُتَطَهِّرِينَ

"Asyhadu al-lailaaha illallahu wahdahu laa syariikalah. Wa asyhadu anna Muhammadan 'abduhuu warasuuluh. Allaahummaj'alnii minattawwaabiina waj-'alnii minal mutathahhiriin."

Artinya: "Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah yang Maha Esa dan tidak ada sekutu bagi-Nya. Aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya. Ya Allah, jadikanlah aku orang yang bertaubat dan jadikanlah aku orang yang suci."

Niat dan bacaan doa mandi puasa Ramadan ini bukan hanya dilakukan sebelum memasuki bulan Ramadan saja. Namun, kita dianjurkan untuk melakukan mandi wajib ketika dalam keadaan junub (setelah berhubungan suami-istri) atau setelah selesai masa haid dan nifas.

Semoga kita bisa menjadi salah satu hamba Allah SWT yang selalu menjaga kebersihan dan kesucian.

Baca Juga: Niat dan Tata Cara Mandi Wajib Setelah Berhubungan Suami Istri

Baca Juga: Niat, Doa dan Tata Cara Mandi Wajib Setelah Haid

Baca Juga: Niat dan Tata Cara Mandi Wajib yang Benar